Ikuti Kami

Seniman Buleleng Multitalenta, Vinsensia Kagum Akan Hal Itu

Admin bulelengkab | 24 Juli 2022 | 105 kali

Ditengah-tengah memukaunya berbagai macam pertunjukkan seni dan budaya yang tampil dalam Pekan Apresisasi Seni (PAS) di RTH Taman Bung Karno (TBK), Sabtu, (23/7), terdapat satu pertunjukkan seni yang cukup menarik untuk disaksikan, yakni seni melukis yang dilakukan langsung oleh kolaborasi dua seniman Buleleng dan Yogyakarta.

Sangat menarik, pagelaran PAS di TBK malam ini diikuti oleh seniman asal luar Buleleng. Ketika dikonfirmasi, lebih mengejutkan lagi bahwa seniman ini telah berdomisili di Desa Sambangan sejak setahun lalu. Ia adalah Vinsensia Tunjung Sari, (26), yang merupakan pegawai negeri sipil di Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng.

Seniman cantik ini ditunjuk menampilkan seni melukis bersama pelukis dari Sanggar Santhi Budaya. “Kebetulan hari ini Tumpek Krulut, kami bikin temanya tentang cinta kasih. Dalam hal ini cinta kasih terhadap seni itu sendiri. Kami melukis tari Teruna Jaya dan Tari Palawakya,” terang Vinsensia.

Menurut seniman cantik ini, Tari Teruna Jaya menggambarkan sosok pemuda yang lugas dan jujur persis seperti karakter orang-orang Buleleng dan ia mengakui orang Buleleng dengan karakter tersebut lebih ekspresif dalam megungkapkan cinta. Dengan pemaknaannya sendiri itu, iya melukiskan karakter wajah orang Buleleng dalam lukisan Tari Teruna Jaya. 

Melihat hasil lukisannya yang begitu “nyata”, ternyata ketajaman lukisannya itu menurun dari ayah kadungnya yang memang seorang pelukis cukup terkenal di Jogyakarta.  “Saya sering melihat ayah melukis, meskipun belum pernah berkolaborasi. Dulu saya lebih ke seni rupa membatik di Institut Seni Indonesia Yogyakarta,” ujarnya.

Disinggung terkait seni dan budaya yang ada di Buleleng, seniman yang baru menikah ini mengaku senang mendapat kesempatan melihat berbagai pertunjukkan yang ditampilkan di RTH Bung Karno, terlebih ia mengagumi seniman Buleleng, baik yang muda maupun yang sudah sepuh. Ia kagum melihat orang Buleleng yang multitalenta, dimana setiap orangnya tidak hanya menguasai satu jenis kesenian saja. Ia melihat ada yang terjun di seni rupa tapi juga bisa “megambel” dan menari, hal itu membuatnya kagum mengapa bisa seperti itu. “Mereka itu (orang Buleleng) memang memiliki karakter yang berciri khas sekali gak bisa hilang begitu saja. Semangatnya itu, spontan dan blak-blakan seperti gong kebyar sangat beda dengan Bali Selatan. Ini sangat unik banget,” ujarnya kagum.

Terakhir, Vinsensia merencanakan hasil kolaborasi lukisannya itu akan dipanjang nantinya di Kantor Bupati Buleleng atau di Rumah Jabatan Bupati Buleleng. (Agst).